Pengalaman Berbisnis Sewa Freezer Asi di Purwokerto

Ketika sedang mengobrol dengan beberapa kawan atau TS (teman sejawat), banyak yang bertanya bagaimana pengalaman ketika berjualan perlengkapan asi dan menyewakan freezer asi di area Purwokerto. Well, mimom hanya bisa menjawab, asik bingit cyin:))

Kok asik? uangnya banyak ya? cepet gitu ya lakunya?

Aih, mimom jadi pengen cerita pengalaman pertama bisnis online. Jadi dulu sebelum memilih untuk berjualan perlengkapan asi, mimom udah pernah ngerasain jualan kain, batik, macam macam peralatan handmade. semuanya online. Dari mulai ngerasain marketplace di multiply, facebook, nyoba bikin web sendiri. belajar dan belajar. Nah, pas sudah punya anak satu barulah disitu mimom menyadari, banyak banget kebutuhan ibu hamil dan menyusui.

Pengalaman pertama menyewakan freezer asi di purwokerto adalah pengalaman yang tidak terlupakan. Mimom belanja freezer dua unit ,pasang iklan tidak sampai 2 minggu sudah ada yang memesan:) Apakah uang sewanya besar? ahee..ga donk, nyewain freezer untuk asi perah, balik modalnya lama cyin. Trus apa yang bikin pengalaman tersebut begitu berkesan?

bertemu dan mengobrol dengan ibu ibu yang baru melahirkan, bercerita tentang masa awal melahirkan dan tentu saja tentang asi itu merupakan pengalaman yang tidak terlupakan. Sharing tentang begadang, pelekatan yang ternyata tidak semudah menempelkan payudara ke bayi serta hal hal remeh temeh lainnya.

Pengalaman berikutnya adalah tentu saja merawat freezer tersebut.  Karena benda benda tersebut adalah elektronik yang mesti dirawat, mimom dan suami menyempatkan waktu untuk merawat dan membersihkan freezer tersebut. Setelah  usaha sewa freezer ini berjalan, mimom pikir bisa menyediakan perlengkapan asi lainnya untuk kota purwokerto terutama. Rasanya sama menyenangkan, bertemu dengan customer yang mau menyediakan kebutuhan bayi nya akan asi.

Segitu dulu cerita mimom tentang pengalaman pertama berbisnis online ya. Nulis iseng aja nih:’) Tapi kalo buat kamu… iya kamu.. yang mau beli perlengkapan asi di daerah purwokerto dan sekitarnya. Atau mau tau tentang freezer asi, bisa langsung cuss hubungin mimom di kontak kontak berikut:*

 

happy breastfeeding!

fp: mimom Asi

insta: @tokomimom

Share This:

Continue Reading

7 Hal yang Hanya Diketahui oleh Ibu dengan Dua Anak (atau lebih)

mom-with-w

“Anaknya berapa sekarang mba? baru dua? Ih nambah lagi biar tambah rame”

“Oh udah 3, cewek semua? nambah lagi biar yang ke empat cowok…”

Kedua kalimat di atas adalah kalimat template yang biasa disampaikan oleh orang orang setelah kapan nikah  dan kenapa jomblo atau kapan punya anak. Yap, runtutan kalimat yang keliatannya sepele tapi kadang kalo ga pas waktunya, bikin greget greget:’)

Having two kids is a lovable gift for me, for us as a parent.. Yes it is.. Tapi, kalo dunia sedang berputar dengan cepatnya sementara kedua anak tersebut juga ikut berputar dengan cepat, maka yang ada akunya mumet:))

Beberapa waktu lalu di facebook, ramai teman teman mimom men-share foto tentang kelakuan anak anak di rumah. Anak anak literaly ya, jadi jumlah nya lebih dari satu. Bukan dari segi usianya. Nah, ada beberapa hal yang memang cuma diketahui oleh Ibu dari anak anak tersebut. Yang bisa jadi ga diketahui, atau dirasakan oleh Ibu beranak satu… cuma buat seseruan aja. Yang mimom rasakan juga sih sebenernya sebagai mamak beranak dua:)))

1. Tas bawaan kita bakal lebih berat 3x dibanding jaman gadis dan 2x lipat dibanding pas beranak satu.

Boook, dulu jaman gadis,tas isinya mah cukup dompet, hp, satu note kecil, ballpoint, tisu dan printilan kecil lainnya. Jaman anak satu udah muat  popok, baju ganti, tempat minum, snack anak2,tisue basah, tisue kering..Lupakan membawa hand carry bag, yang ada kita lebih sering bawa ransel ya biar bahu ga pegel sebelah cyin. Daripada miring besok besok…

mudik bawa dua bocah, gini nih isi mobilnya
mudik bawa dua bocah, gini nih isi mobilnya
cakep ya..backpack nya
cakep ya..backpack nya

2. candle light dinner sama suami di fancy restaurant, apa itu?

Duh pengen banget gitu ya, romantis kaya jaman dulu pacaran (ehem!) tapi buat sementara,lupain deh itu. Kalo ke restoran ya makan. Gantian makan malah biasanya. Bapaknya makan dulu, ibunya ngawasin bocah makan atau nyuapin. Atau ibunya makan dulu cepet cepet barulah si bapak. Makan sambil tatap tatapan ? keburu anyep mas/mba makanannya:))

 

3. Waktu Tidur yang semakin berkurang.

Mencoba untuk mendisiplinkan dua makhluk kecil itu untuk tidur adalah perjuangan sehari hari. Misal nih yang satu udah lier lier mau bobo, yang satu masih 100% ON. Si kaka mau tidur, adiknya masih kaya gasing, atau kebalik adiknya udah tidur sesudah nen, Si Kakak yang ngutak ngutik ga karuan.. Mamak kadang lelah dan pengen cepet nonton drama korea sis #ehgimana

 

4. ” Me Time” sangat jarang

Kalo  pas beranak satu, me time bisa dilakukan minimal seminggu sekali, kalo ada baby sitter enak, kalo pas ga ada baby sitter bisa titip ke ortu/suami kita sebentar, 2-3 jam cukuplah ya buat nyalon atau jalan jalan cantik sendirian. Nah kalo udah ada dua anak, jatuhnya jadi suka ga enak gitu juga nitipin ke orang lain buat kita bersenang senang sendiri, karena kita sudah tau repotnya menangani dua anak sekaligus.

 

me time di kamar mandi sambil luluran udah ga pernah;')
me time di kamar mandi sambil luluran udah ga pernah;’)

5. Lebih santai dalam urusan mpasi, parenting dan segala hal di lingkupnya

Ini mimom ya..ga tau kalo mas Anang:))
Jadi dulu pas masih punya anak satu, mimom amat sangat saklek sama yang namanya aturan ideal seorang ibu dan anak. yang ga boleh gula garam lah, makan mesti di high chair lah, ga boleh sama sekali bilang jangan ke anak karena bakal merusak sarafnya, dsb. Tapi begitu anak dua…buyar semua buyar… haha. Mimom sendiri prinsipnya megang yang penting penting dulu. Asi jelas, mpasi? dahulukan buatan rumah tapi ngasi jajan chiki sekali kali gapapa;p , parenting ? tentukan mana yang tidak boleh dilanggar sama sekali, yang lain cingcai lahh. Yang penting mimom dan anak anak masih dalam jalur bahagia.

kdi2
apresiasi kemandiriannya yaa.. *tapi nangis dipojokan, lupa bawa baju ganti doi*

6. Time Management menjadi PR tiap hari

Pas belum ada anak atau beranak satu, mengatur waktu sehari hari realtif mudah.Apalagi kalo anak masih bayi, sudah bisa diatur jam berapa nen, jam berapa tidur, jam berapa pumping jadi ada sela buat beres2, buat post status di FB;p atau melakukan hal lainnya. Pas dua anak apalagi usia todller dua duanya.. yang ada bisa nulis kaya gini cuma jam 11 malam:))) itupun kalo ga ketiduran karena capek seharian.

kidi7

7. Prioritas Hidup Berubah

Pengen ambil spesialis, pengen S2, pengen bikin bisnis yang bagus, pengen jalan jalan backpakeran, pengen banyak hal semuaa harus dipikirkan matang. bahkan sekedar pengen beberes rumah jadi cantik, bisa menunggu dulu. Yang penting sekarang anak anak dulu…

lemesin aja shaay... *sambil kretekin tangan, pegel*

Yah, seperti itu ya Bu-Ibu, hidup dengan dua anak. Semuanya mesti disyukuri, mereka adalah rizki dan amanah, Kalo pas lagi kesel dan capek, rasanya pengen makan batako. Tapi kalo lagi happy dan ceria, mereka semua bisa bikin dunia ini berasa sangat berarti:)

Ada yang punya rasa yang sama? atau ada yang mau nambahin?:)

Share This:

Continue Reading